Kamis, 03 Juni 2010

Minggu ini sudah minggu ke 39 lina mengandungkan perutnya yang kini telah mencecah 48 inci tu... lina telah dijangkakan akan beranak pada minggu ini, namun begitu dia masih gagah mengajak aku membeli belah untuk persiapan terakhir menyambut kelahiran anak yang membuncitkan perut dia tu. aku sentiasa kagum melihat kegagahannya membawa perutnya yang sememangnya terlalu besar untuk tubuh kecilnya itu. dan semestinya nafsu aku bergolak setiap kali aku melihat lina membawa perut boyot itu. boleh dikatakan kerap juga aku dapat menyondolkan pelir aku ke dalam saluran peranakan lina.. sejak beberapa minggu lepas pantang ada peluang, aku pasti menyalurkan batangku ke dalam cip*p di bawah perut lina yang sedang menggunung tinggi. semakin sarat perut lina, semakin kuat nafsu aku.. lina juga tak kurang hebatnya. walaupun perutnya sudah memboyot bulat & besar bagaikan belon, dia masih mampu membuka kangkangnya, mendayung-dayung tubuhnya di atas ku dan paling aku suka,menonggengkan punggungnya untuk aku doggy..

"Asalkan you puas sayang," itulah alasan yang sentiasa diberi oleh lina. aksinya bagaikan tidak risau langsung dengan keadaan perutnya itu, walaupun risikonya untuk terberanak agak tinggi. aku dan lina tidaklah beromen setiap hari. kadang-kadang lina tidak larat juga hendak menerima sondolan aku. aku hanya menyondol bila lina benar-benar bersedia sahaja. sekiranya aku sudah tidak tertahan, aku cuma hulurkan kotek aku kepada lina, meminta dia mengeluarkan "tekanan" dari buah zakar aku.. lina akan oral dan mengurut-urut batangku sehingga terpancut. ketika hendak pancut, lina akan menalakan batangku kepada perutnya untuk memuaskan aku yang cukup bernafsu melihat perut perempuan mengandung.

memandangkan lina dijangka beranak minggu ni, aku siap-siap mengambil cuti seminggu untuk bersama lina. hari ni, aku dan lina berada di seksyen barangan bayi di sebuah pusat membeli belah yang popular di KL... di seksyen ini lah, berkumpulnya ibu-ibu dan juga bakal-bakal ibu yang mengandung membeli persiapan untuk bayi yang mereka kandungkan. meliar-liar juga mata aku memerhatikan perempuan-perempuan mengandung di situ. namun begitu, lina
tetap menjadi pilihan aku kerana perut dia paling besar di kalangan wanita-wanita boyot di sekeliling aku.. aku perhatikan telatah lina yang leka memilih baju bayi...sekali sekala, tangan lina mengusap-ngusap bawah
perutnya. ketika itu, baju mengandung labuh berwarna putih yang dipakainya tertarik sedikit, serta merta menyerlahkan kebesaran perutnya yang kini semakin rendah dan memboyot jauh ke hadapan.

"mcm ni rupanya perut yang dah jatuh," fikirku sendirian.. pada masa itu juga, kotek aku mula hendak menegang sekeras-kerasnya. geram melihat perut lina yang membujur jauh ke hadapan. tangan lina tidak berhenti-henti mengusap perutnya yang sarat itu..

"besarnya perut dia!" aku terdengar seorang wanita sedang berbisik.. "bawak kembar kot," sambung rakannya yang sedang mengandung, tapi perut dia masih kecil lagi... nak juga aku bagi tau perempuan tu, dia cuma bawak seorang aje, tapi tak perlulah.. biar aku sendiri menikmati pemandangan yang sangat indah, melihat tubuh kecil lina yang sedang sarat itu.. Baju mengandung putih berparas lutut yang dipakai oleh lina memang sesuai sekali. kainnya yang cukup lembut, membaluti setiap rupa bentuk badannya dengan sempurna. teteknya kini membulat penuh dengan susu...belakang badannya melentik menyerlahkan seri bentuk badannya yang bunting dan bontotnya yang lebar..kesemuanya adalah untuk mengimbangi bentuk perutnya yang kini membusung jauh kehadapan sehingga berukur lilit 48 inci...lengkungan perutnya bermula lebih kurang seinci dari bawah teteknya. tak semena-mena, nafsu aku mula bergelora, mengingati keadaan & nikmat pukinya yang sedang bersedia untuk melahirkan anak..kotek aku mula menegang keras. aku menyeluk tangan ku ke dalam saku untuk meramas-ramas pelirku yang teruja melihat perut lina yang terlalu besar...aku menghampiri lina dengan lebih dekat. tangan ku mula memeluk dan mengusap belakang badan lina yang melentik
cantik. sempat juga aku meramas punggungnya yang gebu...

"Hei sayang!" lina terkejut dengan tindakan aku. lina merenung ku lalu memberi senyuman.. "sabarla sayang... pas i beli ni, kita balik rumah ok?" bisik lina kepada ku. lina sememangnya amat faham dengan kerenahku yang suka melihat perut saratnya bergoyang-goyang ketika aku rancak menyondolkan pelir ku... setengah jam kemudian, setelah selesai membeli belah aku dan lina segera bergerak ke kereta untuk pulang ke rumah..

ketika dalam perjalanan, walaupun tengah memandu nafsu aku terlalu membuak-buak sehingga tangan aku sempat menyeluk masuk ke celah kangkang lina yang sentiasa terbuka ketika duduk. lina pula menyelak baju mengandungnya, memudahkan aku untuk meramas pukinya yang sedap...aku sempat juga tengok lina yang sedang asyik melayan gentelan jari ku pada saluran peranakkannya. sambil memejamkan mata, lina mengusap-usap perutnya yang membusung tinggi. sekali-sekala lina mengerang perlahan...ramasan aku menyebabkan puk* lina mula membasahi seluar dalamnya yang menjadi benteng lembut kepada lubang nikmat kegemaranku..lina mula meluaskan kangkangannya. kini giliran tangan lina pula yang merayap ke kangkang aku. serta-merta dia meramas-ramas kotek aku yang sedang keras menegang di dalam seluar...

"aaaAAhhh... kerasnya kotek mu sayang...." ujar lina. "kesian dia sempit kat dalam tu... nanti sampai kat rumah i bebaskan dia ok?" sambungnya lagi, sambil meramas-ramas batangku.

"aih, i tak sabar nak sampai rumah ni sayang..." balas ku. ucapan lina tadi memang cukup mengujakan aku... kotek aku sudah tidak boleh bersabar lagi hendak menyondol lubang sedap di bawah perut 48inci lina.sebaik sahaja tiba di rumah, aku dan lina tidak membuang masa lagi lalu terus masuk ke dalam kamar beromen kami... dalam bilik, aku dan lina berpelukan bagaikan berinduan yang terlalu lama... aku terpaksa membongkokkan diri sedikit untuk memberi ruang kepada perut lina... kami mula bercium bibir... tangan aku merayap ke seluruh tubuh lina... aku mengusap belakang tubuhnya, kemudian menurun hingga ke punggungnya yang montok..aku genggam bontotnya yang cukup lembut..

"Uuuh..." lina memberi tindak balas terhadap cengkaman aku. tangan lina yang pada mulanya memeluk erat badan aku, kini memegang kedua-dua tanganku yang sedang memegang punggungnya.. lina kemudian membawa tanganku ke
perut 9 bulannya... aku dan lina berhenti berciuman ketika itu. aku mula mengusap-usap perutnya yang besar...di
tepi kiri kanan, di atas, di bawah, setiap daerah tidak terlepas dari usapan ku.. lina hanya memejamkan mata ketika aku mengusap perutnya..perlahan-lahan, dalam keadaan berdiri dia mula membukakan kangkangnya... tangan kiri ku mula merayap ke bawah baju mengandungnya... kini pukinya yang enak menjadi sasaran usapan aku.

"aaaAaaahhh..." lina mengerang sedap...tangan kanan aku pula kini mula bekerja menambahkan nikmat syahwat pada tetek lina yang penuh dengan susu...lina mula berpaut pada badanku untuk menggagahkan tubuhnya yang tengah terlalu sarat mengandung menerima ransangan syahwat dari tangan-tanganku...geram aku melihat lina. dalam keadaan perutnya yang terboyot jauh ke hadapan, dia masih mampu berdiri menerima ramasan seksual aku..pautan tangannya pada badan ku membolehkan lina melayan nafsunya dalam keadaan berdiri terkangkang.hampir tertunduk juga lina menikmati rangsanganku..kegeraman aku melihat lina berahi sambil membawa perut boyotnya telah mencapai kemuncaknya. tangan kanan ku yang tadi begitu galak meramas tetek besar lina, kini turun ke lembah peranakkannya. kedua-dua tanganku mula bekerja meramas vagina lina yang sedang membasahi seluar dalamnya dengan air nafsu... aku melutut di hadapan lina, membolehkan aku menyeluk masuk kedua-dua tanganku ke bawah selakkan kain baju mengandungnya dengan mudah. lina yang masih gagah berdiri, berpaut pada bahu aku. tangan-tanganku mula mengaktifkan lagi usapan berahi pada puk* lina..lina menggeletik nikmat menerima usapan aku. aku yang dalam keadaan melutut di hadapan lina masa ni, terpaksa menerima lagaan perutya yang keras ketika lina menggeletik. tapi aku suka. aku suka bila perutnya mula bergesel pada muka ku.. aku pejamkan mata, sambil mendengar lina mengerang kuat, mencium-cium perutnya yang terlalu besar itu.. perut yang menjadi pemangkin nafsu ku pada perempuan yang sarat mengandung.

aku merasakan sudah cukup lama aku membiarkan lina berdiri terkangkang. kesian jugak aku pada dia. tak lama lepas itu, aku mula menarik turun seluar dalam lina yang habis dibasahi air berahi. kemudian aku berdiri, sambil menyelak naik baju mengandungnya...selepas bajunya, kini giliran bra lina aku lucutkan. akhirnya lina bogel di depan aku. terpampanglah tubuh putih lina yang sedang sarat mengandung... walaupun lina sedang mengandung, badan lina yang tetap kecik dan tak naik berisi sangat. tetap kurus dan kecil molek jika dibandingkan dengan perempuan mengandung lain. kebesaran perutnya menyerlahkan lagi keanggunannya ketika mengandung. ikut kata doktor, disebabkan tak banyak ruang antara dada & pinggul lina, perut lina lebih cenderung membesar ke hadapan... ditambah lagi dengan saiz anaknya yang besar, itu sebab perutnya membusung ke depan sehingga 48inci ukur lilit pinggang lina.

aku terlalu leka menikmati pemandangan indah tubuh boyot lina hingga aku tak sedar, tangan lina sudah bekerja untuk membogelkan aku. lina dalam keadaan bernafsu, membuka seluar dan baju ku. nafas lina kencang melawan hawa berahi yang pasti sudah tidak sabar hendak menerima sondolan pelir dan pancutan mani ku. kini kotek aku sudah tegang terjuntai mengadap perut boyot lina yang bakal disondol melalui lubang dibawahnya. lina menggeselkan perutnya pada kotek aku yang tegang mengeras. aku menyambut sentuhan perutnya dengan menekankan kotek ku pada atas perut 48incinya. aku geselkan bahagian bawah kotek aku.. keras betul perut dia. aku turut dapat merasakan tendangan dari penghuni dalam perut bulat yang membesar dengan begitu menonjol sekali. tangan lina mula memegang kotek aku yang "bermanja" dengan lengkungan indah di antara tetek dan puk* lina.

"sayang... mari..." lina mengajak ku ke katil..lina menarik manja tangan aku, kemudian perlahan-lahan melabuhkan punggungnya. bebanan perutnya yang berat dan terlalu besar menyebabkan dia terpaksa memegang tangan ku untuk merendahkan tubuhnya. kemudian, dia bergerak ke tengah katil. lina duduk bersila, tapi kakinya tidak rapat
kerana perutnya mengambil terlalu banyak ruang... perutnya kini membujur ke depan.. pukinya yang enak kini telah
terselindung di sebalik perut buncit lina yang sedang menunggu masa untuk terberanak.aku mula menaiki katil dan bergerak menghampiri lina. aku berdiri melutut di depan, menghalakan pelir 6 inci ku kepada muka comel lina... tanpa diarah, lina mula menjalankan tugasnya. tangannya mula mengurut batang dan testis ku yang bakal melepaskan benih sperma ku ke dalam cip*p lina..

"aaahhh... besarnya... panjangnya..." kata lina, sambil menghayati kehebatan keris nikmat aku... "bila sayang nak bagi anak sayang?" sambungnya lagi.. tangannya masih ligat merangsang ketegangan kotek aku... kesedapan urutan lina memang tak dapat dibayangkan lagi.

"bila perut you.... huhhhh... kecik balik... huhhh.. i buncitkan you pulak k?" balas ku, cuba menahan nikmat
yang diberikan oleh lina..

"i nak sangat bawak anak you sayang... i nak perut i membesar bawak anak you..." kata lina lagi. dia dah mula mencium kepala kotek ku...

"ahhh, sedapnya batang you ni.." kata lina. batang ku mula di bawak masuk ke dalam mulutnya yang agak kecil, namun masih mampu menerima sondolan dari kotek 6 inci aku ini.

"aAaaahh.." aku mula mengerang nikmat.. "sedapnya sayang! uuhhhhh... oral sayang... hisap lah puas.." aku
mengusap kepala lina yang perlahan-lahan mengulum kotek aku... sedutan dari mulut perempuan mengandung ni memang
kuat.. aku juga dapat merasakan lidah lina bermain-main di bahagian bawah kotek ku.. lina kemudian melajukan tarikan dan tolakan kepalanya... dengan rakusnya sekali, lina mengoral batangku sehingga meleleh air liurnya..

"sluuurppp! sluuuurrpp! emmmhhh! sluurrpp" bunyi sedutan oral lina bagaikan melodi yang cukup menghairahkan.. aku mengerang kesedapan menerima kuluman lina...aku memegang kepalanya yang pantas bergerak ke depan dan kebelakang....aku turut menyondol sedikit kotek ku, biar mudah lina mengoral penuh batang ku yang keras....beberapa minit kemudian, aku melepaskan kotek ku dari bahaman mulut lina...giliran mulut aku pula mengerjakan tubuh lina yang sarat mengandung 9 bulan... aku mencium dahinya, turun ke pipi, kemudian singgah ke bibirnya yang cukup comel itu.. aku dan lina berciuman dan mengomol penuh nafsu.. tangan lina merayap di seluruh tubuh ku... tangan ku sememangnya tidak ada tempat lain dia singgah selain perut lina yang kini sudah bersedia untuk menerima lawatan muhibah penis ku.anak dalam perut lina bergerak aktif, bagaikan gembira dengan kehadiran ku...setelah puas bercumbuan, bibir aku mula menurun ke leher lina.. ciuman aku di teruskan hingga ke tetek kiri lina.. giliran teteknya pula aku mengomol dengan penuh nafsu... kemudian turun pula ke daerah bulat kegemaran ku: perut 48inci lina yang memboyot besar.. aku mengusap dan membelai perutnya, sambil memberi ciuman pada setiap lengkungan yang mudah untuk aku di capai...setelah puas pada perutnya, kini ciuman hendak bersinggah ke satu
kawasan yang terselindung di sebalik perut lina yang terlalu besar itu.. lina mengusap-usap kepala ku. aku dapat merasakan dia berasa bangga membawa perut yang cukup besar. dari pusat lina yang menonjol, perlahan-lahan aku merendahkan ciuman ku hingga ke bawah perut lina..lina pula mula menyandarkan diri dan membuka kangkangnya sedikit..aku dah nampak sikit pukinya yang indah, namun masih sukar untuk aku untuk menciumnya...

"sayaaang... boleh baring?" tanya ku pada lina. kalau dia baring, senang sikit nak cium koneknya..
"hehehe, tak nampak lagi ke?" lina ketawa manja...
"besar sangat... mcm mana i nak cium? tapi i suka!! sayang baring k?"

lina tersenyum mendengar kataku. selepas itu, dia pun membelakangkan dirinya ke arah kepala katil. lina kemudian baring, lalu membuka kan kangkangnya seluas-seluasnya, mendedahkan sebuah lubang yang bakan dijadikan laluan untuk anak yang bakal dilahirkannya nanti...aku mula mendekati kangkangan lina.. sambil memegang kakinya, aku mulakan ciuman ku, dari puncak perut yang menggunung tinggi.. dengan perlahan, aku menuruni ke lembah perutnya yang menghala ke lubang cip*p.. aku terdengar lina merengek nikmat.. nafasnya bergerak kencang.ketika ciuman aku menuruni perutnya yang besar itu, aku dapat merasakan geselan kepala anaknya yang cukup hampir dengan puk* lina... ternyata, lina boleh terberanak bila-bila masa... sondolan kotek aku mungkin boleh terkena kepala dia. tapi lina bagaikan tidak peduli tentang anak yang dikandung dalam perut besarnya. bila tiba masa kotek ku
menyondol laluan beranak lina, bebanan perutnya bagaikan dilupakan begitu sahaja. bayangkan perut lina sahaja sudah cukup membuat aku teruja bagai nak rak. kini ciuman aku sudah tiba di puk* lina.. lidah aku pula mula mengoral saluran peranakkan lina. air nafsu mengalir dengan begitu banyak sekali... aku menjilat-jilat penuh nafsu. lina pula mengerang kuat...

"Uuuuuuhhh... sedaaaAAppp... uhhhHhh sedap sayang!" lina mengerang kuat.aku cuba melihat lina masa oral, tapi wajah lina terselindung di sebalik perut yang menggunung tinggi. bergerak-gerak perutnya sehingga teruja aku dibuatnya... aku tingkatkan kerakusan aku, lidah aku cuba menolak masuk pukinya yang sangat basah...semakin kuat lidah aku menolak, semakin kuat lina mengerang nikmat..setelah 5 minit aku mengoral cip*p lina, sudah tiba masanya untuk memasukkan pelir aku ke dalam cip*p lina.. aku menghampirkan pelir ku pada pukinya. tangan lina pula bersedia memberi sokongan untuk pelirku ketika saat kemasukkan nikmat...tangan lina menyambut ketibaan pelirku, sebaik saja kepala pelirku menyentuh pintu nikmat lina. aku biarkan saja aksi berahi lina.. aku hanya perlu pegang bukaan kangkangnya sahaja. biarlah lina dengan dunia nikmatnya...lina mula menarik pelirku ke dalam.. kepala, batang... pada ketika itu, aku mula menyondol...

"UuuuuUUUhhhhh!!" lina mengerang, ketika pelirku habis memenuhi ruang nikmatnya!! kemudian, berhenjut perlahan..
pelirku mula bergerak keluar masuk pukinya... tangan ku pada mulanya memegang kangkangan lina, kini berpaut oada
sisi perutnya. aku dapat merasakan perutnya keras semacam... pergerakkan anaknya macam lebih aktif dari tadi. aku mula berhati-hati berhenjut. aku tak mahu penghuni perut lina nak keluar ketika aku sedang galak nak melepaskan nafsu. perlahan-lahan aku menolak dan menarik kotek aku ke dalam lubang nikmat lina.. sambil itu, aku mengusap-usap perutnya yang membusung tinggi... terasa keras perutnya, bagaikan menegang menahan nikmat kebesaran kotek aku yang amat sedap..anak dalam perutnya bagaikan berguling-guling.. mungkin seronok merasa dibuai ayunan
perut ibunya.tetek lina yang gebu turut menjadi mangsa ramasan tangan aku. bagaimana dengan lina? terkangkang luas macam nak beranak bila menerima sondolan nikmat aku. tangan lina memegang kepala katil yang sudah turut bergoyang mengikut rentak asmara kami.mata lina tertutup rapat menghayati keenakkan lubang beranaknya dijolok oleh batang keras 6inci ku... kadang-kadang cuba mengangkat kepalanya nak tengok aku bekerja, tapi perutnya pasti menjadi penghalang untuk dia melihat hasil kerja kotek ku pada pukinya.. setiap henjutan aku pasti diiringi dengan rengekannya yang cukup menghairahkan..

"aaaAhh! Aaahh! Ahhh!! Aaaaahhh! sedapnya sayaaAAng!! aaAhhh!" lina mengerang nikmat. geseran kemaluan bersalut
lendir dan cecair nafsu turut membingitkan suasana berahi ketika ini..

Cap! Caap! Caap! CHhaP! bunyi nikmat pertemuan kotek aku dengan puk* lina...

"Hhaaaahhh... uuhhhHH!! sedapnya puk* you ni lina!" aku turut mengerang kesedapan. "tetek you... body you... aiihhh perut YOU!!! besarnya!!! huhhh! huhh! geram i tengok!" aku luahkan kegeraman ku pada tubuhnya yang cukup sarat, sambil meneruskan kerja sondolan ku pada cip*p lina. nikmatnya tidak terkata. setiap kali pelir ku masuk, aku dapat merasakan cip*p lina bagaikan mencengkam kebesaran pelir ku.

"aahh! aahhh! perut i besar untuk you...uuHhh sayaaAnng!!" lina menyambut ucapan kegeraman ku.. "Huuhhh! Huhhh! sedap penis you sayAaanG!! huhh! Aaah! dalam lagi sayang! Uhhh! dalam lagi!!! laju lagi aaahh!!!"

"hUhh! Huhh!! dalam lagi?! huhh!!" tanya bagaikan tidak percaya dengan permintaan lina.. "huhh!! terberanak nanti! aaahh ahhh huhh..." masakan aku tidak risau. perut lina dah terlalu besar.. bila-bila masa saja lina boleh beranak. aku sentiasa memastikan tolakan pelir ku tidak terlalu jauh ke dalam.

"aaAhhh! aahh! takpe.. Aahhh!! sedap sangat sayang!! AAaahh! aahhh!!" balas lina... lina tiba-tiba menggerakkan
tubuhnya untuk menyambut sondolan ku, menyebabkan pelirku termasuk lebih dalam..

"HAHhh! aahhH! sedap!" aku terkejut nikmat ketika merasakan kotek masuk sepenuhnya ke dalam cip*p lina...

"sedap sayang? huhh! uhhh! masuk lagi sayang! huhh! errrhhh! aaahhh!" lina tau akan nikmat yang aku rasakan. lina kini bagaikan dikawal oleh nafsu yang sebesar perutnya. lalu merancakkan lagi pergerakkan tubuhnya melawan sondolan ku... kotek ku menusuk jauh ke dalam!

"HAH! sedapnya sayang!!" luah nafsu ku yang kini semakin membuak-buak! "i nak henjut dalam-dalam! uHhh! Uhh! Uhhh!" aku perkuatkan lagi henjutan ku.

"henjut sayang! AAhhh! henjut!! biarlah i terberanak! buat i beranAaaAAAAAAHAHHHhHHHHH!! AAaahahhh!! SEDAP SAYAANG!! SedaAAAAAPPPPPPPP! AAAAAAHHHHhhhHRRGH!" lina mengerang sekuat-sekuatnya apabila menerima sondolan pelir aku yang lebih laju dan mendalam lantaran mendengar lina menyuruhku membuat dia terberanak! tak tertahan aku dibuatnya.

PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP!

bunyi 'pertembungan' pinggul aku dan lina semakin kuat...pada masa ini tangan aku memegang perut besar lina yang berayun-ayun menerima sondolan batang 6 inci ku.perutnya tegang mengeras.. bulat, besar dan menggunung tinggi. aku melihat kotek ku hilang memasuki gua nikmat lina.. hilang di sebalik perutnya yang teramat besar, yang bergoyang-goyang, yang membulat bagaikan sebiji bola...sedap sangat sehingga aku boleh terlupa sejenak aku sedang beromen dengan seorang perempuan mengandung yang boleh terberanak bila-bila masa..

"UUUHH! AAAAHH! AAAHHHHHH!ARRRGH! AAAH! UHHH! SEDAP SAYANG! SEDAP! AHHH! aHHH!" lina semakin kuat mengerang! sarat-sarat lina, dia masih boleh menerima henjutan dahsyat dari ku. kakinya tadi yang terkangkang luas kini mengepit tubuhku yang sedang kuat berusaha untuk mengeluarkan mani. kaki lina turut bagaikan menarik-narik aku untuk menyondol lebih dalam. tangan lina pula ubah pegangan ke tangan ku yang erat memegang perutnya yang berusia 39 minggu. lina tertarik-tarik tangan ku, cuba mengangkat dirinya dan juga perutnya yang bulat.namun sia-sia kerana perut dia teramat besar.mata lina terbeliak setiap kali menerima henjutan. aku pasti lina sedang menikmati kesedapan yang tidak terkata pada cipapnya! melihat keadaan lina membuat aku semakin geram!! aksi henjutan aku diteruskan selama beberapa minit. aku lajukan lagi henjutan. lina menjerit kuat. kini kebesaran perutnya tidak lagi menjadi penghalang untuk mencapai klimaks.melihat keadaan itu aku tamatkan henjutan ku dengan 1 sondolan yang agak kuat dan mendalam..

"UuHHHGGGH!!!" terangkat lina menerima sondolan ku... matanya terkatup rapat, mulutnya ternganga namun tiada satu jeritan pun terkeluar.. aku dapat rasakan kemutan cip*p lina.. terasa seperti genggaman tangan yang cuba memerah keluar mani ku. kemudian, perlahan-lahan aku menarik keluar kotek ku dari cengkaman cip*p lina.sekali lagi, lina bagaikan teruja dengan pergerakkan keluar pelirku. aku dapat merasakan kemutan cipapnya semakin kuat...lendir
berahi lina mengalir keluar dengan derasnya. lina dah klimaks!!!

"sayang! sayang! sayaaaAang! uUhhh!!" lina mengerang lagi, kotek ku kini dah nak hampir terkeluar. aku nampak lelehan air nikmat lina mengalir keluar dari pukinya. nikmat yang dirasai lina mungkin terlalu sedap, sehingga kangkangan kakinya yang tadi mengepit erat badanku kini terbuka dan terangkat luas! kakinya menggigil dan menggeletik. akhirnya kotek ku terkeluar juga. lina serta merta terbaring, manakala kakinya terlentang luas... lina memegang pukinya sambil memejamkan mata. kepuasan jelas terbayang pada wajahnya, walaupun sekejap sahaja aksi kami tadi... aku merehatkan kotek ku pada perutnya yang besar. aku geselkan kotek ku yang dibasahi air nikmat lina. perutnya yang keras, bulat dan besar kini pula yang merangsang kekerasan kotek ku. kotek aku bagaikan mengusap perut boyot lina. terasa juga pergerakkan bayi di dalamnya. menendang-nendang dinding perut ibunya yang baru saja dijolok batang keras sepanjang 6 inci.

mungkin terasa anak dia bergerak, lina mengusap perutnya yang besar, bagaikan membelai penghuni yang beradu di dalam perut 9 bulannya. pada masa yang sama, lina turut mencapai kotek ku lalu mengurut dan menggosokkan pelirku pada perutnya yang buncit.

"haaahh... besarnya perut ni.." kata ku pada lina, sambil memegang perutnya.

"sayaaang..." lina memanggil ku dengan nada manja.

"ya sayang.." aku membalas, tapi mata ku masih tertumpu pada perut buncitnya... "ada apa?"

lina tersenyum tapi tiada sebarang jawapan diberikan. tiba-tiba dia bangkit, menggagahkan diri mengangkat perutnya yang besar. aku yang sedang menghayati kekerasan & kebulatan perutnya terpaksa ke belakang sedikit untuk memberi ruang kepadanya.

"emmm, baring sayang. boleh?" kata lina. serta merta aku faham maksudnya. tiba giliran aku pula untuk berada di bawah dengan baring terlentang. kotek aku terjuntai tinggi bagaikan tiang bendera. lina memegang batang ku, mengurut-urut, kemudian mengoral lagi batang ku...

"uuUhh.. sedap sayang! Aahh, uhhhh sedapnya sayang hisap!" sambil mengerang aku perhatikan aksi lina cuba mengulum kotek aku... dalam kedudukan seperti merangkak, kepala lina turun naik memasukkan kotek ku ke dalam anak tekaknya. mata ku tertumpu pada tetek dan perut lina... tergantung berayun... perut lina membulat besar macam perut lembu.

"chup.. sluuurrp... chup...chup" lina mengoral dengan begitu rakus sekali. setelah puas mengoral, lina mula merangkak naik ke atas ku, lalu menggesel dan menekan pelirku dengan perutnya yang tergantung... akibat tak
tertahan melihat rangsangan perut lina, air mani ku terkeluar sedikit dari tangki benih ku..

Creet! creet! aku cuba menahan kemutan, namun lelehan mani ku tetap terkeluar sehingga terbasah sedikit perut lina.

"eh? dah terkeluar dah?" kata lina sedikit terkejut...

"takpe.." kata ku. "boleh lagi sayang... i ada banyak lagi nak bagi kat baby you!"

lina tersenyum kemudian meneruskan aksinya merangkak di atas aku. apabila kotek aku sudah melepasi lintasan perut lina yang tergantung besar, aku dapat merasakan ketibaan puk* lina yang bakal di daratkan pada kemaluan aku..sambil memegang kotek ku, lina perlahan-lahan melabuhkan punggungnya.. kepala kotek ku digosok pada pintu peranakkan lina.. pukinya masih lagi basah dengan air nikmat..begitu mudah kepala kotek ku menebuk masuk ke dalam pukinya.akhirnya seluruh kotek sudah bertakhta di dalam cipapnya.tangan lina bertahan pada dadaku, perutnya pula
membujur menghampiri dadaku. betapa boyotnya perut lina ni...aku pegang perutnya yang cukup besar itu, aku ramas-ramas sekali teteknya yang penuh susu..aku sapukan mani ku yang terpancut tadi ke seluruh perutnya. sambil
itu aku perhatikan lina. dia masih lagi menghayati kedalamn syahwat yang aku berikut. matanya masih terkatup rapat. nafasnya kencang, macam sedang menahan kesedapan yang teramat sangat pada cipapnya.

"huuhh... huuuh.. sedapnya sayang... huhhh" lina merintih... "aahh tak tahan la sayaaaang.." sambungnya lagi.

kemudian, lina memulakan dayungannya.biasa lina akan mencangkuk kemudian berhenjut atas batang ku yang tinggi
menegak tapi sejak masuk 9 bulan ni, dia dah tidak berapa larat untuk mengangkat perutnya lagi. walaupun kotek aku tak rasa pergerakkan keluar masuk seperti posisi biasa, asalkan dia dapat memuaskan lina itu sudah cukup bagi aku. yang penting, aku dapat saksikan pergerakkan perut lina yang amat besar itu. itu yang membangkitkan berahi aku ke tahap yang lebih menghairahkan. masa lina sedang asyik mendayung mencari kepuasan nafsu, tetek dan perut besarnya aku ramas sepuas yang mungkin... semakin tinggi nafsu berahi lina, semakin laju dia mendayung sehingga perutnya yang membujur jauh ke depan bergegar-gegar. sekali lagi kegeraman ku memuncak. aku angkat pinggul ku tinggi sikit, mendalamkan lagi tujahan batangku ke dalam lubang nikmat lina.

"AAAHHH! AHHH! AHHHH! SAYANG! SEDAPNYA!" lina mengerang kuat, tatkala menerima tujahan tinggi dari penis ku. lina
melajukan lagi gerakan mendayung tubuh saratnya.

"HUH! HUH! HUH! AAaaaaHH! SSSSssedapnya! HUH! HUH! HUH!" lina mengerang serentak dengan hejutan pinggulku di bawah pukinya. aku memimpin tangannya, mudah untuk dia berpaut untuk menggerak dan mengangkat perutnya agar mudah dia nak merasa kotek aku keluar masuk cipapnya yang enak. kini aku dah boleh dengar pinggul aku dan lina berlaga. lina kini tidak lagi mendayung, tapi dia dah mula berhenjut-henjut di atas ku.. henjutan lajunya menyebabkan tetek bersusu dan perut besar 39 minggunya bergegar. kemutan dan urutan cip*p lina cukup hebat.. teringin kau hendak memegang perutnya namun genggaman tangan lina cukup kuat.

Beberapa minit setelah lina berhenjut di atas aku, dengan kotek ku masih digenggam cipapnya, lina mengubah pula
kedudukan kakinya seperti mencangkung. tangannya pula bertapak pada dadaku..

"Huh, huh, sayang.." kata ku, sedikit tercungap sebab menahan nikmat puk* lina dan bebanan tubuhnya yang dah
sarat.

"boleh ke you buat mcm ni? huh, huh..tak berat ke?" tanya ku pula, sedikit khuatir dengan keadaan lina.

"Huhh, huhh, huhh... bolehh... sedaap" nada balas katanya penuh dengan perasaan berahi. dia kemudian membetulkan kedudukannya.. perutnya yang menonjol jauh ke depan tadi kini seperti dikepit oleh kedua-dua kaki lina yang sedang kangkang mencangkung.

"AAAaaaaHHH!!! besarnya perut you!!! BESSARR!" kata ku, cukup kagum dengan kebulatan perutnya. tangan ku mengusap
kandungannya dengan penuh perasan geram.

"ahhh, ahhh, i suka kotek you!! besar! ahh..." lina membalas. kali ni dia sudah bersedia untuk menaikkan tubuhnya untuk mengerjakan kotek ku yang menyondol dalam ke kemaluan lina dari bawah. aku letakkan tangan ku di bawah punggungnya yang gebu, secara tidak langsung membantu lina mengangkat bebanan perut 9 bulan yang dibawanya.kemudian, lina mula berhenjut.. nikmatnya tidak terkata, sehinggakan aku terpaksa menahan hentakan pinggul lina. hentakannya yang laju di tambah pula dengan bebanan perut lina yang teramat besar membuat aku merasa sedikit senak. namun nikmat merasai dan melihat perempuan mengandung 9 bulan berhenjut-henjut di atas aku jauh mengatasi segalanya. cengkaman dan gerakan puk* lina mengurut pelirku, diiringi dengan perut 48 incinya yang bergegar rancak menyebabkan aku turut bersama lina, mengerang kuat dengan penuh nikmat!!
selama 5 minit "pertarungan" aku dan lina berlangsung, akhirnya testis ku mula tidak dapat menampung lagi air
mani yang dah terkumpul lama.. lina juga bagaikan hendak klimaks. matanya terbuka luas, mulutnya ternganga tetapi
tidak ada suara yang terkeluar. tak lama lepas tu, aku terasa cengkaman puk* lina semakin kuat, disusuli dengan
lelehan air mazi lina yang meleleh keluar dengan banyak sekali. akhirnya henjutan rancak lina berhenti.

"AaaAARGHH!" lina ngerang pendek tapi kuat lina mengakhiri henjutannya.tangannya mencengkam kuat dadaku. sah, lina sudah pun klimaks. nafas lina tercungap-cungap aku juga dapat merasakan ketegangan pada perutnya... kesian
budak dalam tu, mesti terasa tekanan perut ibunya yang besar. kemudian, dengan perlahan-lahan dan tangan di bawah
perut besarnya, lina cuba mengangkat tubuhnya. kesian pula aku tengok lina... perutnya dah la besar, larat lagi
dia berhenjut nak nikmati kesedapan seks. aku pun tolong angkat punggungnya. nampak gaya aku tak dapat pancut
jadi klimaks aku tak kesampaian pula. ikut hati aku nak saja teruskan henjutan aku sampai pancut aku tak sampai
hati nak dia terima lagi henjutan aku. besar sangat perut dia.

mungkin sebab dah penat, sebaik saja kotek aku keluar lina terus terbaring di tengah-tengah kaki ku yang terlentang. nafasnya kuat sehingga dada dan perutnya yang menggunung tinggi bagaikan berombak. tangannya meraba-raba bahagian bawah perutnya. mata lina pula tertutup rapat. tapi raut wajahnya seperti menahan kesakitan. disebabkan risau tengok keadaan lina aku bingkas bangun, lalu memegang bawah perutnya. keras, seperti menegang, tapi masih terasa anak dalam perutnya menendang. aku turut mengusap dan mencium perutnya..

"sayang. sayang ok?" tanya ku. "sakit perut ke?"

"uhhh.. mcm cramp and tegang sikit ar bawah perut i ni.." kata lina.. dia menepuk bahagian bawah perutnya, tempat yang dia kata tegang sikit. aku memegang dan mengusap bawah perut lina...sekali lagi aku berikan ciuman pada perut lina, di bahagian bawah berhampiran tempat lina bakal meneran keluar anaknya. masih basah dibasahi air berahi...

"sayaang..." lina menyebut nama ku.. nafasnya masih kencang tapi tak sekencang tadi.. "sayang tak nak pancut ke?" tanyanya lagi..

aku cuma merenung perutnya.. bulat dan besar. tangan aku masih lagi mengusap-usap perutnya. lina turut serta mengikuti usapan ku.. kami sama-sama merenung perut besar yang mungkin akan kempis tak lama lagi.

"i nak pancut..." aku mula bersuara tapi berhenti seketika...aku nak menghayati lagi kebesaran perut lina. "i nak pancut dalam, tapi tak sampai hati la tengok you menahan tadi... macam sakit je.."

"tak sakit sayang, cuma macam tegang je... tapi sedap sayang. sedap sangat you buat.." sambung lina.. jelas kepuasan jelas terpampang pada wajah lina. aku mula rasa bangga dengan prestasi aku.

"tapi i tak sampai hati la.. takut terberanak je you nanti.. i pancut kat perut you aje la k?" aku berikan alasan ku. aku memang tak sampai hati benarnya. aku mula memerah-merah kotek ku yang dah lembik sikit, kemudian menghalakan kepala batang ku ke atas perut lina sedang yang membusung tinggi. aku sudah bersedia hendak melepaskan benih ku di atas perutnya. tapi tiba-tiba lina menahan urutan batinku pada kotek sendiri...

"sayang i tau baby i dah nak keluar ni.. tapi i tak tau bila.. mungkin kejap lagi, esok, lusa.. entah la.." jelas lina.. dia merenung perutnya, kemudian membelai bayinya dari luar..

"kalau tak sekarang, bila lagi you nak pancut dalam i sayang? " lina kata lagi. "selagi i boleh terima pancutan
you lagi, sayang pancut la kat dalam k? nanti i pantang lama nanti.." kali ni lina betul-betul pujuk aku masuk.

aku berfikir sejenak. betul juga katanya.. selagi ada peluang baik aku pancut puas-puas dalamnya. serta-merta

kotek aku mengeras semula penuh tenaga.

"hehehe.. dah besar balik? nak masuk?" lina berkata dengan senyuman cukup sinis melihat pelirku kembali gagah.

aku hanya mampu membalas dengan senyuman. aku dah yakin semula untuk memasukkan kotek ku ke dalam cip*p lina kemudian melepaskan mani ku di dalamnya.sebagai persediaan, aku ambil 2 buah bantal untuk lina baring menyandar. aku nak pastikan lina selesa menerima tujahan pancut aku. setelah itu, aku mula mengangkat kaki lina, lalu membuka kangkang seluas-luasnya, posisi macam nak beranak. aku kemudian menggentel cipapnya.. basah lagi!

"eEmmm.. masuk lah sayang... basah lagi tu.." ajak lina...
mendengar ajakan lina, aku segera menghampirkan kotek aku pada pintu syahwatnya dan berhenti di situ seketika.

"lina..." panggil ku.

"ya sayang.." lina membalas manja, kedua-dua tangannya dah memegang bawah perut. seperti bersedia nak terima sondolan kotek ku.

"kalau you terberanak pas ni mcm mana? you ok kan?" aku bertanya pada lina untuk mendapatkan kepastian.

lina tersenyum sambil tangannya menepuk perutnya yang besar.

"sayang, i memang dah nak terberanak dah ni sayang.. tunggu masa saja... kalau dia nak keluar, keluar la sayang.." jelas lina. senyuman diwajahnya cukup comel. tangannya erat memegang sisi perutnya. bila mendengar penjelasan lina, aku terasa terharu dengan 'pengorbanannya' semata-mata nak puaskan aku. kini aku dah yakin semula untuk menyondol lina pada pukinya, tiada lagi kerisauan dia akan terberanak.

"sayang i henjut pancut je k?" tanya ku lagi. aku bercadang nak henjut untuk pancut saja. tak perlu lagi lina menahan sondolan ku lama-lama sampai kejang bawah perutnya yang sangat besar.

"pancut je sayang... tak payah tahan.." kata lina.

"thanks sayang, i love you!" aku cukup gembira mendengar kata lina. aku terus menghadiahkan ciuman pada bibirnya
yang kecik comel.

"i love you too sayang," lina membalas sayangku dengan wajah yang manja.

selepas memberikan ciuman aku terus mengambil posisi henjut di kangkang lina. aku geselan kepala kotek ku yang keras menegang di mulut cip*p lina, untuk merangsang penghasilan air mazinya. tak berapa lama kemudian, cip*p lina mula basah, menandakan ia sudah bersedia menerima sondolan kotek ku.. aku terus perlahan-lahan menolak kotek ku ke dalam sehingga seluruh kotek ku tidak lagi kelihatan.

"Uuuhh.." lina mengerang menerima kedatangan pelirku. aku perbetulkan kedudukan aku pada kangkang lina.kaki lina
dah mula mengepit badan ku. tangan aku pula memegang sisi perutnya yang menggeramkan. lina pula memegang tangan
ku..kini aku dan lina dah bersedia untuk membuat tujahan penutup kepada aktiviti seks kami malam ni.. aku dan
lina berpandangan, dengan wajah penuh berahi dan nafsu. lina menguatkan kepitan kakinya pada badan ku..

"huh, huh... pancut sayang.. huh cepat... i tak tahan ni.. huh.." kata lina. aku cuma mengangguk mendengar. tanpa
menunggu lagi, aku memulakan aksi tarik dan tolakan kotek ku. aku terus rancak berhenjut dengan mengemutkan kotek
ku tanpa mengawal untuk menahan nikmat yang diberikan oleh cip*p lina. aku tak mahu lina menunggu lama terima
pancutan mani ku. puk* lina turut kuat mengemut, seperti nak memerah keluar mani ku cepat-cepat.

ingatkan aku akan pancut segera, tapi aku mengambil masa sekurang-kurangnya 10 minit untuk mengumpulkan mani aku!
lina dah berpanjangan mengerang dan menjerit suruh aku pancut segera!!

"UHHH! UHHH! UHHH! UHHH! PANCUT SAYANG! UHHH! UHHH! CEPAT! TAK TAHAN SAYANG!! TAK TAAAHHHAAAAN UUUUUHHHH!!" lina
mengerang kuat penuh kesedapan! tangannya menarik-narik cadar katil sehingga terlepas dari ikatannya. ternyata,
lina kini sudah tak tertahan menerima sondolan aku lagi.

"UHH! HAAAH! HAAH! DAH NAK KELUAR SAYANG!! TAHAN SAYANG! TAHAN! AAHH! AHH! AAHH" aku turut membalas dengan
jeritan yang hebat.masa tu aku dah rasakan mani aku dah mengalir ke kepala kotek aku. aku menunduk sikit, tapi
tak menghempap perut lina yang besar. lalu mendalamkan lagi henjutan. aku dah bersedia nak pancut.

"SAYANG! SAYANG! SEDAP!! SEDAP! AAAARRRGH!!" lina menjerit nikmat. dia cuba hendak bangun. tapi perutnya terlalu
besar. dan aku pula sedang menunduk dan memeluk tubuh lina di atas perutnya. kepitan kakinya semakin kuat. tangan
lina kini menggenggam kepala katil dengan begitu kuat sekali.

"HUHH! SAYANG! SAYANG! ARRRGGH!" aku menekan kotek ku ke dalam. aku terasa mani nak keluar. setibanya ke dasar
puk* lina, aku berhenti berhenjut. kemudian....

CREEEEEEETTT!!

aku melepaskan pancutan pertama. aku sondol lagi.

CREEETT!! pancutan kedua.

"AAAAAAAAGGGGHHHHHH!!!" jeritan lina mula kedengaran. aku menyondol lagi!!

CREEEET!! CREEET! CREEET!! CRET!

"AAAAHHH!!! UUHHHHH!! SAYANG!!!" lagi sekali lina menjerit nikmat. tapi aku dapat merasakan cengkaman tubuhnya

semakin lemah.. aku bagi sondolan terakhir ku...

CREET!! CREET!! .....

akhirnya mani ku habis dipancut ke dalam lubang beranak lina... penat dan nikmatnya tidak terkata. setelah
menerima pancutan terakhir, lina terus terkulai.. nafasnya kencang.. perutnya yang besar turun naik mengikut
alunan pernafasannya yang kuat.aku tarik keluar kotek ku, kemudian terus terbaring mengiring di sisi lina. tangan ku memegang perutnya yang
masih bergerak-gerak. aku rasa macam ok lagi. keras, bulat dan besar... tapi lina bagaikan terlalu penat. tapi
kemudian dia memeluk aku. dalam keadaan mengiring, perut aku dan lina masing-masing bertemu.

"huhh... sedap sangat sayang... thanks sayang... uhhhh... huhhhh.. huhhh... i love you..." kata lina dalam nada lemah dan penat tapi puas..aku menjawab apa-apa, cuma satu kucupan aku berikan pada dahinya. perutnya aku usap. aku dapat rasakan ketegangan, tapi aku rasa takde apa-apa. lagi pun lina tak kata apa-apa mengenai perutnya. lina memeluk ku erat. aku pula terpaksa mengubah sedikit cara aku baring, bagi ruang sikit pada perut lina yang terlalu besar... akhirnya aku dan lina terlena kepenatan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar